tugas 4

SEPTIA

1.1

Private Sub cboNPM_Click()

Dim NM, JR As String

Select Case cboNPM.Text

Case “14201007”

NM = “UMI UMAYAH”

JR = “MANAJEMEN INFORMATIKA”

Case “14100061”

NM = “FITRI SARASWATI”

JR = “SISTEM INFORMASI”

Case “14100060”

NM = “EKA SUSI SURANTI”

JR = “SISTEM INFORMASI”

Case “14100142”

NM = “WULAN KURNIA SARASWATI”

JR = “SISTEM INFORMASI”

Case “14100153”

NM = “SITI NURROHMAH”

JR = “SISTEM INFORMASI”

Case “14100132”

NM = “YENI LESTARI”

JR = “SISTEM INFORMASI”

Case “14100124”

NM = “NANDA SUCI ADISETIA”

JR = “SISTEM INFORMASI”

Case “14201012”

NM = “M. HERVIN MARDANI”

JR = “MANAJEMEN INFORMATIKA”

Case “14100127”

NM = “SEPTIA RIASTUTI”

JR = “SISTEM INFORMASI”

Case “14201002”

NM = “FITRIANA”

JR = “MANAJEMEN INFORMATIKA”

End Select

txtnama = NM

txtjur = JR

txtquis.SetFocus

End Sub

Private Sub cmdbatal_Click()

txtnama.Text = “”

txtjur.Text = “”

txtquis.Text = “”

txttugas.Text = “”

txtuts.Text = “”

txtuas.Text = “”

txtna.Text = “”

txtmutu.Text = “”

cmbnpm.Text = “”

cmbnpm.SetFocus

End Sub

 

Private Sub cmdproses_Click()

Dim NA As Integer

Dim HM As String

QUIS = Val(txtquis.Text)

TUGAS = Val(txttugas.Text)

UTS = Val(txtuts.Text)

UAS = Val(txtuas.Text)

NA = (QUIS + TUGAS + UTS + UAS) / 4

txtna.Text = NA

Select Case txtna.Text

Case Is > 80

HM = “A”

Case Is > 70

HM = “B”

Case Is > 60

HM = “C”

Case Is > 50

HM = “D”

Case Is < 50

HM = “E”

End Select

txtmutu.Text = HM

End Sub

Private Sub Form_Load()

cboNPM.AddItem “14201007”

cboNPM.AddItem “14100061”

cboNPM.AddItem “14100060”

cboNPM.AddItem “14100142”

cboNPM.AddItem “14100153”

cboNPM.AddItem “14100132”

cboNPM.AddItem “14100124”

cboNPM.AddItem “14201012”

cboNPM.AddItem “14100127”

cboNPM.AddItem “14201002”

End Sub

Private Sub txtquis_KeyPress(KeyAscii As Integer)

If KeyAscii = 13 Then

txttugas.SetFocus

End If

End Sub

 

Private Sub txttugas_KeyPress(KeyAscii As Integer)

If KeyAscii = 13 Then

txtuts.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub txtuts_KeyPress(KeyAscii As Integer)

If KeyAscii = 13 Then

txtuas.SetFocus

End If

End Sub

 

SEPTIA

1.2

Private Sub cboNPM_Click()

Dim NM, JR As String

Select Case cboNPM.Text

Case “14201007”

NM = “UMI UMAYAH”

JR = “MANAJEMEN INFORMATIKA”

Case “14100061”

NM = “FITRI SARASWATI”

JR = “SISTEM INFORMASI”

Case “14100060”

NM = “EKA SUSI SURANTI”

JR = “SISTEM INFORMASI”

Case “14100142”

NM = “WULAN KURNIA SARASWATI”

JR = “SISTEM INFORMASI”

Case “14100153”

NM = “SITI NURROHMAH”

JR = “SISTEM INFORMASI”

Case “14100132”

NM = “YENI LESTARI”

JR = “SISTEM INFORMASI”

Case “14100124”

NM = “NANDA SUCI ADISETIA”

JR = “SISTEM INFORMASI”

Case “14201012”

NM = “M. HERVIN MARDANI”

JR = “MANAJEMEN INFORMATIKA”

Case “14100127”

NM = “SEPTIA RIASTUTI”

JR = “SISTEM INFORMASI”

Case “14201002”

NM = “FITRIANA”

JR = “MANAJEMEN INFORMATIKA”

End Select

txtnama = NM

txtjur = JR

txtquis.SetFocus

End Sub

Private Sub cmdbatal_Click()

txtnama.Text = “”

txtjur.Text = “”

txtquis.Text = “”

txttugas.Text = “”

txtuts.Text = “”

txtuas.Text = “”

txtna.Text = “”

txtmutu.Text = “”

cmbnpm.Text = “”

cmbnpm.SetFocus

End Sub

 

Private Sub cmdproses_Click()

Dim NA As Integer

Dim HM As String

QUIS = Val(txtquis.Text)

TUGAS = Val(txttugas.Text)

UTS = Val(txtuts.Text)

UAS = Val(txtuas.Text)

NA = (QUIS + TUGAS + UTS + UAS) / 4

txtna.Text = NA

Select Case txtna.Text

Case Is > 80

HM = “A”

Case Is > 70

HM = “B”

Case Is > 60

HM = “C”

Case Is > 50

HM = “D”

Case Is < 50

HM = “E”

End Select

txtmutu.Text = HM

End Sub

 

 

Private Sub Form_Load()

cboNPM.AddItem “14201007”

cboNPM.AddItem “14100061”

cboNPM.AddItem “14100060”

cboNPM.AddItem “14100142”

cboNPM.AddItem “14100153”

cboNPM.AddItem “14100132”

cboNPM.AddItem “14100124”

cboNPM.AddItem “14201012”

cboNPM.AddItem “14100127”

cboNPM.AddItem “14201002”

End Sub

Private Sub txtuas_KeyPress(KeyAscii As Integer)

If KeyAscii = 13 Then

Dim NA As Integer

Dim HM As String

QUIS = Val(txtquis.Text)

TUGAS = Val(txttugas.Text)

UTS = Val(txtuts.Text)

UAS = Val(txtuas.Text)

NA = (QUIS + TUGAS + UTS + UAS) / 4

txtna.Text = NA

Select Case txtna.Text

Case Is > 80

HM = “A”

Case Is > 70

HM = “B”

Case Is > 60

HM = “C”

Case Is > 50

HM = “D”

Case Is < 50

HM = “E”

End Select

txtmutu.Text = HM

End If

End Sub

 

Private Sub txtquis_KeyPress(KeyAscii As Integer)

If KeyAscii = 13 Then

txttugas.SetFocus

End If

End Sub

 

Private Sub txttugas_KeyPress(KeyAscii As Integer)

If KeyAscii = 13 Then

txtuts.SetFocus

End If

End Sub

Private Sub txtuts_KeyPress(KeyAscii As Integer)

If KeyAscii = 13 Then

txtuas.SetFocus

End If

End Sub

SEPTIA

2.

Private Sub cmbbatal_Click()

txtnpm.SetFocus

txtnpm = “”

txtnama = “”

cbogolongan = “”

txtgapok = “”

txttunjangan = “”

txtpajak = “”

txttotal = “”

End Sub

 

Private Sub cmbkeluar_Click()

End

End Sub

 

Private Sub cmblagi_Click()

txtnpm.SetFocus

txtnpm = “”

txtnama = “”

cbogolongan = “”

txtgapok = “”

txttunjangan = “”

txtpajak = “”

txttotal = “”

End Sub

Private Sub Form_load()

cbogolongan.AddItem “I”

cbogolongan.AddItem “II”

cbogolongan.AddItem “III”

cbogolongan.AddItem “IV”

End Sub

Private Sub cbogolongan_Click()

Dim gapok, pajak, tunjangan, total As Variant

Select Case cbogolongan.Text

Case “I”

gapok = 1500000

tunjangan = 150000

Case “II”

gapok = 2000000

tunjangan = 200000

Case “III”

gapok = 2500000

tunjangan = 250000

Case “IV”

gapok = 3000000

tunjangan = 300000

Case Else

gapok = 0

tunjangan = 0

End Select

total = gapok + tunjangan

pajak = total * 0.1

txtgapok.Text = gapok

txttunjangan.Text = tunjangan

txtpajak.Text = pajak

txttotal.Text = total – pajak

End Sub

Private Sub txtnpm_KeyPress(KeyAscii As Integer)

If KeyAscii = 13 Then

txtnama.SetFocus

End If

End Sub

SEPTIA

3.1

Private Sub Cmdbatal_Click()

txtnama.SetFocus

txtnama.Text = “”

txtnpm.Text = “”

txtjur.Text = “”

txtps.Text = “”

txttm.Text = “”

txtnu.Text = “”

End Sub

 

Private Sub Cmdkeluar_Click()

End

End Sub

 

Private Sub Cmdlagi_Click()

txtnama.SetFocus

txtnama.Text = “”

txtnpm.Text = “”

txtjur.Text = “”

txtps.Text = “”

txttm.Text = “”

txtnu.Text = “”

End Sub

Private Sub Cmdproses_Click()

Dim S As String

txttm.Text = “20” & Left(txtnpm.Text, 2)

S = Mid(txtnpm.Text, 3, 1)

If S = “1” Then

txtjur.Text = “Sistem Informasi”

ElseIf S = “2” Then

txtjur.Text = “Manajemen Informatika”

ElseIf S = “3” Then

txtjur.Text = “Tehnik Informatika”

ElseIf S = “4” Then

txtjur.Text = “Manajemen & Komp. Akuntansi”

End If

S = Mid(txtnpm.Text, 4, 2)

If S = “01” Then

txtps.Text = “Strata Satu”

ElseIf S = “02” Then

txtps.Text = “Diploma Tiga”

ElseIf S = “03” Then

txtps.Text = “Diploma Empat”

ElseIf S = “04” Then

txtps.Text = “Diploma Dua”

End If

txtnu.Text = Right(txtnpm.Text, 3)

End Sub

Private Sub Form_activate()

txtnama.SetFocus

txtnama.Text = “”

txtnpm.Text = “”

txtjur.Text = “”

txtps.Text = “”

txttm.Text = “”

txtnu.Text = “”

End Sub

 

Private Sub Txtnama_Keypress(Keyascii As Integer)

If Keyascii = 13 Then

txtnpm.SetFocus

End If

End Sub

SEPTIA

3.2

Private Sub Cmdbatal_Click()

txtnama.SetFocus

txtnama.Text = “”

txtnpm.Text = “”

txtjur.Text = “”

txtprogram.Text = “”

txttahun.Text = “”

txturut.Text = “”

End Sub

Private Sub Cmdkeluar_Click()

End

End Sub

Private Sub Cmdlagi_Click()

txtnama.SetFocus

txtnama.Text = “”

txtnpm.Text = “”

txtjur.Text = “”

txtprogram.Text = “”

txttahun.Text = “”

txturut.Text = “”

End Sub

Private Sub Cmdproses_Click()

Dim S As String

txttahun.Text = “20” & Left(txtnpm.Text, 2)

S = Mid(txtnpm.Text, 3, 1)

If S = “1” Then

txtjur.Text = “Sistem Informasi”

txtprogram.Text = “Strata Satu”

ElseIf S = “2” Then

txtjur.Text = “Manajemen Informatika”

txtprogram.Text = “Diploma Tiga”

ElseIf S = “3” Then

txtjur.Text = “Tehnik Informatika”

txtprogram.Text = “Diploma Empat”

ElseIf S = “4” Then

txtjur.Text = “Manajemen & Komp. Akuntansi”

txtprogram.Text = “Diploma Dua”

End If

txturut.Text = Right(txtnpm.Text, 5)

End Sub

Private Sub Form_activate()

txtnama.SetFocus

txtnama.Text = “”

txtnpm.Text = “”

txtjur.Text = “”

txtprogram.Text = “”

txttahun.Text = “”

txturut.Text = “”

End Sub

 

Private Sub Txtnama_Keypress(Keyascii As Integer)

If Keyascii = 13 Then

txtnpm.SetFocus

End If

End Sub

SEPTIA R

4.

Private Sub Combo1_Click()

Select Case Combo1.Text

Case “Apple MC965 Macbook Air”

Text1.Text = “Apple Macbook Air MC965”

Text2.Text = “128000000”

Case “Apple MC966 Macbook Air”

Text1.Text = “Apple Macbook Air MC966”

Text2.Text = “158000000”

Case “Apple MC968 Macbook Air”

Text1.Text = “Apple Macbook Air MC968”

Text2.Text = “99000000”

Case “Apple MC969 Macbook Air”

Text1.Text = “Apple Macbook Air MC969”

Text2.Text = “119000000”

Case “Apple MC700 Macbook Pro”

Text1.Text = “Apple Macbook Pro MC700”

Text2.Text = “108000000”

Case “Apple MC721 Macbook Pro”

Text1.Text = “Apple Macbook Pro MC721”

Text2.Text = “159000000”

Case “Apple MC723 Macbook Pro”

Text1.Text = “Apple Macbook Pro MC723”

Text2.Text = “193000000”

Case “Apple MC724 Macbook Pro”

Text1.Text = “Apple Macbook Pro MC724”

Text2.Text = “137000000”

Case “Apple MC311 Macbook Pro”

Text1.Text = “Apple Macbook Pro MC311”

Text2.Text = “242000000”

Case “Apple MC313 Macbook Pro”

Text1.Text = “Apple Macbook Pro MC313”

Text2.Text = “119000000”

Case “Apple MC314 Macbook Pro”

Text1.Text = “Apple Macbook Pro MC314”

Text2.Text = “147000000”

Case “Apple MC318 Macbook Pro”

Text1.Text = “Apple Macbook Pro MC318”

Text2.Text = “176000000”

Case “Apple MC322 Macbook Pro”

Text1.Text = “Apple Macbook Pro MC322”

Text2.Text = “213000000”

Case “Apple MC965 Macbook Air”

Text1.Text = “Apple Macbook Air MC965”

Text2.Text = “128000000”

Case “Apple MC966 Macbook Air”

Text1.Text = “Apple Macbook Air MC966”

Text2.Text = “158000000”

End Select

End Sub

 

 

Private Sub Command1_Click()

Text4.Text = Val(Text3.Text) * Val(Text2.Text)

If Text4.Text > 140000000 Then

Text5.Text = Val(Text4.Text) * 0.15

ElseIf Text4.Text > 135000000 Then

Text5.Text = Val(Text4.Text) * 0.1

ElseIf Text4.Text > 130000000 Then

Text5.Text = Val(Text4.Text) * 0.05

ElseIf Text4.Text > 125000000 Then

Text5.Text = Val(Text4.Text) * 0.02

End If

Text6.Text = Val(Text4.Text) – Val(Text5.Text)

End Sub

 

Private Sub Command2_Click()

Combo1.SetFocus

Combo1.Text = “”

Text1.Text = “”

Text2.Text = “”

Text3.Text = “”

Text4.Text = “”

Text5.Text = “”

Text6.Text = “”

End Sub

 

Private Sub Command3_Click()

End

End Sub

 

Private Sub Form_Load()

Combo1.AddItem “Apple MC965 Macbook Air”

Combo1.AddItem “Apple MC966 Macbook Air”

Combo1.AddItem “Apple MC968 Macbook Air”

Combo1.AddItem “Apple MC969 Macbook Air”

Combo1.AddItem “Apple MC700 Macbook Pro”

Combo1.AddItem “Apple MC721 Macbook Pro”

Combo1.AddItem “Apple MC723 Macbook Pro”

Combo1.AddItem “Apple MC724 Macbook Pro”

Combo1.AddItem “Apple MC311 Macbook Pro”

Combo1.AddItem “Apple MC313 Macbook Pro”

Combo1.AddItem “Apple MC314 Macbook Pro”

Combo1.AddItem “Apple MC318 Macbook Pro”

Combo1.AddItem “Apple MC322 Macbook Pro”

Combo1.AddItem “Apple MC965 Macbook Air”

Combo1.AddItem “Apple MC966 Macbook Air”

End Sub

 

Private Sub text3_KeyPress(KeyAscii As Integer)

If KeyAscii = 13 Then

JUAL LAPTOP

Text4.Text = Val(Text3.Text) * Val(Text2.Text)

If Text4.Text > 140000000 Then

Text5.Text = Val(Text4.Text) * 0.15

ElseIf Text4.Text > 135000000 Then

Text5.Text = Val(Text4.Text) * 0.1

ElseIf Text4.Text > 130000000 Then

Text5.Text = Val(Text4.Text) * 0.05

ElseIf Text4.Text > 125000000 Then

Text5.Text = Val(Text4.Text) * 0.02

End If

Text6.Text = Val(Text4.Text) – Val(Text5.Text)

End If

End Sub

septia r

5.

Private Sub Combo1_Click()

Select Case Combo1.Text

Case “P205”

Text1.Text = “pentiumII 500 Mega Hz”

Text2.Text = “1500000”

Case “P308”

Text1.Text = “pentiumIII 800 Mega Hz”

Text2.Text = “2100000”

Case “P310”

Text1.Text = “pentiumIII 1.0 Giga Hz”

Text2.Text = “3500000”

Case “P415”

Text1.Text = “pentiumIV 1.5 Giga Hz”

Text2.Text = “4000000”

Case “P417”

Text1.Text = “pentiumIV 1.7 Giga Hz”

Text2.Text = “4200000”

Case “P419”

Text1.Text = “pentiumIV 1.9 Giga Hz”

Text2.Text = “5500000”

End Select

End Sub

Private Sub Command1_Click()

Text4.Text = Val(Text3.Text) * Val(Text2.Text)

If Text4.Text > 30000000 Then

Text5.Text = Val(Text4.Text) * 0.15

ElseIf Text4.Text > 25000000 Then

Text5.Text = Val(Text4.Text) * 0.1

ElseIf Text4.Text > 20000000 Then

Text5.Text = Val(Text4.Text) * 0.05

ElseIf Text4.Text > 15000000 Then

Text5.Text = Val(Text4.Text) * 0.2

End If

Text6.Text = Val(Text4.Text) – Val(Text5.Text)

End Sub

 

Private Sub Command2_Click()

Combo1.SetFocus

Combo1.Text = “”

Text1.Text = “”

Text2.Text = “”

Text3.Text = “”

Text4.Text = “”

Text5.Text = “”

Text6.Text = “”

End Sub

 

Private Sub Command3_Click()

End

End Sub

 

Private Sub Form_Load()

Combo1.AddItem “P205”

Combo1.AddItem “P308”

Combo1.AddItem “P310”

Combo1.AddItem “P415”

Combo1.AddItem “P417”

Combo1.AddItem “P419”

End Sub

Private Sub Text2_KeyPress(KeyAscii As Integer)

If KeyAscii = 13 Then

Text3.SetFocus

End If

End Sub

 

Private Sub Text3_KeyPress(KeyAscii As Integer)

If KeyAscii = 13 Then

Text4.SetFocus

Text4.Text = Val(Text3.Text) * Val(Text2.Text)

If Text4.Text > 30000000 Then

Text5.Text = Val(Text4.Text) * 0.15

ElseIf Text4.Text > 25000000 Then

Text5.Text = Val(Text4.Text) * 0.1

ElseIf Text4.Text > 20000000 Then

Text5.Text = Val(Text4.Text) * 0.05

ElseIf Text4.Text > 15000000 Then

Text5.Text = Val(Text4.Text) * 0.2

End If

Text6.Text = Val(Text4.Text) – Val(Text5.Text)

End If

End Sub

SEPTIA

6.

Private Sub Command1_Click()

Dim A, B, C, D As String

Dim H As Double

Text3.Text = “20” & Right(Combo1.Text, 2)

A = Mid(Combo1.Text, 3, 3)

If A = “SIM” Then

B = “SISTEM INFORMASI MANAJEMEN”

C = “YATI NUR OKTAVIA”

H = “75900”

ElseIf A = “MNJ” Then

B = “MANAJEMEN”

C = “VALENTINA MARIANA ADIWIANTI”

H = “42000”

ElseIf A = “EDP” Then

B = “ELECTRONIK DATA PROCESSING”

C = “IMAM TARMIZI”

H = ” 62000″

ElseIf A = “CDR” Then

B = “COREL DRAW”

C = “RIYAN SUHANDI”

H = “53000”

ElseIf A = “RPL” Then

B = “REKAYASA PERANGKAT LUNAK”

C = “SINTA UMPU SINGA”

H = “83000”

End If

Text1.Text = B

Text2.Text = C

Text5.Text = H

D = Left(Combo1.Text, 1)

If D = “A” Then

Text4.Text = “ANDY OFFSET YOGYAKARTA”

ElseIf D = “I” Then

Text4.Text = “INDAH SURABAYA”

ElseIf D = “M” Then

Text4.Text = “MAXICOM”

ElseIf D = “S” Then

Text4.Text = “SALEMBA EMPAT”

ElseIf D = “E” Then

Text4.Text = “ELEK MEDIA KOMPUTINDO”

End If

End Sub

 

 

 

Private Sub Command2_Click()

Combo1.SetFocus

Combo1.Text = “”

Text1.Text = “”

Text2.Text = “”

Text3.Text = “”

Text4.Text = “”

Text5.Text = “”

End Sub

 

Private Sub Command3_Click()

Combo1.SetFocus

Combo1.Text = “”

Text1.Text = “”

Text2.Text = “”

Text3.Text = “”

Text4.Text = “”

Text5.Text = “”

End Sub

 

Private Sub Command4_Click()

End

End Sub

 

Private Sub Form_Load()

Combo1.AddItem “A-SIM-01”

Combo1.AddItem “I-EDP-02”

Combo1.AddItem “S-MNJ-03”

Combo1.AddItem “E-CDR-04”

Combo1.AddItem “M-RPL-05”

End Sub

SEPTIA

7.

Private Sub cmdkeluar_Click()

End

End Sub

 

Private Sub cmdlagi_Click()

txtkt.SetFocus

txtkt.Text = “”

txtht.Text = “”

txtjk.Text = “”

txtjb.Text = “”

txtjt.Text = “”

txttotalp.Text = “”

End Sub

 

Private Sub cmdproses_Click()

Dim JK As String

Dim HT, JB As Variant

A = Left(txtkt, 3)

If A = “BIM” Then

JK = “BIMA”

HT = “50000”

JB = “16.00”

ElseIf A = “EKO” Then

JK = “EKONOMI”

HT = “35000”

JB = “19.00”

ElseIf A = “MUT” Then

JK = “MUTIARA”

HT = “23000”

JB = “17.00”

ElseIf A = “SEN” Then

JK = “SENJA”

HT = “15.000”

JB = “20.00”

End If

txtht.Text = HT

txtjk.Text = JK

txtjb.Text = JB

End Sub

 

Private Sub txtjt_KeyPress(KeyAscii As Integer)

If KeyAscii = 13 Then

txttotalp = Val(txtht) * Val(txtjt)

End If

End Sub

 

Private Sub txtkt_KeyPress(KeyAscii As Integer)

If keyascci = 13 Then

txtjt.SetFocus

End If

End Sub

SEPTIA

8.

Private Sub cmdbatal_Click()

txtkode.SetFocus

txtkode = “”

txtjudul = “”

txtpengarang = “”

txttahun = “”

txtpenerbit = “”

txtharga = “”

End Sub

Private Sub cmdkeluar_Click()

End

End Sub

Private Sub cmdlagi_Click()

txtkode.SetFocus

txtkode = “”

txtjudul = “”

txtpengarang = “”

txttahun = “”

txtpenerbit = “”

txtharga = “”

End Sub

Private Sub cmdproses_Click()

Dim JB, PG, PR As String

Dim TT, HR As Variant

A = Left(txtkode.Text, 3)

If A = “SIM” Then

JB = “Sistem Informasi Manajemen”

PG = “Fadiya Ulfa”

HR = “75900”

ElseIf A = “EDP” Then

JB = “Elektronik Data Processing”

PG = “Nurul Agustina”

HR = “62000”

ElseIf A = “MNJ” Then

JB = “Manajemen”

PG = “Rina Hidayat”

HR = “42000”

ElseIf A = “CDR” Then

JB = “Corel Draw”

PG = “Siti Nur Khotimah”

HR = “53000”

ElseIf A = “RPL” Then

JB = “Rekayasa Perangkat Lunak”

PG = “Winda Erlianti”

HR = “83000”

End If

txtjudul.Text = JB

txtpengarang.Text = PG

txtharga.Text = HR

txttahun.Text = “20” & Mid(txtkode.Text, 5, 2)

B = Right(txtkode.Text, 1)

If B = “A” Then

PR = “Andi Offset Yogyakarta”

ElseIf B = “I” Then

PR = “Indah Surabaya”

ElseIf B = “S” Then

PR = “Salemba Empat”

ElseIf B = “E” Then

PR = “Elek Media Koputindo”

ElseIf B = “M” Then

PR = “Maxicom”

End If

txtpenerbit.Text = PR

End Sub

Iklan

Tugas 3

SEPTIA

TUGAS 1.1
Private Sub Command1_Click()
Text2.Text = Val(Text1) * 0.1
Text3.Text = Val(Text1) – Val(Text2)
End Sub

TUGAS 1.2
Private Sub Text1_KeyPress(KeyAscii As Integer)
If KeyAscii = 13 Then
Text2.SetFocus
Text2.Text = Val(Text1) * 0.1
Text3.Text = Val(Text1) – Val(Text2)
End If
End Sub

Private Sub Text2_KeyPress(KeyAscii As Integer)
If KeyAscii = 13 Then
Text3.SetFocus
End If
End Sub

Private Sub Command2_Click()
Text1.SetFocus
Text1.Text = “”
Text2.Text = “”
Text3.Text = “”
End Sub

Private Sub Command3_Click()
End
End Sub

SEPTIA

TUGAS 2.1
Private Sub Command1_Click()
Text4.Text = Val(Text1) + Val(Text2) – Val(Text3)
Text5.Text = Val(Text4) * 0.1
Text6.Text = Val(Text4) – Val(Text5)
End Sub

TUGAS 2.2
Private Sub Command1_Click()
Text4.Text = Val(Text1) + Val(Text2) – Val(Text3)
Text5.Text = Val(Text4) * 0.1
Text6.Text = Val(Text4) – Val(Text5)
End Sub

Private Sub Text1_KeyPress(KeyAscii As Integer)
If KeyAscii = 13 Then
Text2.SetFocus
End If
End Sub

Private Sub Text2_KeyPress(KeyAscii As Integer)
If KeyAscii = 13 Then
Text3.SetFocus
End If
End Sub

Private Sub Command2_Click()
Text1.SetFocus
Text1 = ” ”
Text2 = ” ”
Text3 = ” ”
Text4 = ” ”
Text5 = ” ”
Text6 = ” ”
End Sub

Private Sub Command3_Click()
End
End Sub

SEPTIA

Private Sub Check1_Click()
If Check1.Value = 1 Then
Label1.FontBold = True
Else
lblteks.FontBold = False
End If
End Sub

Private Sub Check2_Click()
If Check2.Value = 1 Then
Label1.FontItalic = True
Else
lblteks.FontItalic = False
End If
End Sub

Private Sub Check3_Click()
If Check3.Value = 1 Then
Label1.FontUnderline = True
Else
Label1teks.FontUnderline = False
End If

End Sub

Private Sub Check4_Click()
If Check4.Value = 1 Then
Label1.FontStrikethru = True
Else
Label1teks.FontStrikethru = False
End If
End Sub

Private Sub Option2_Click()
‘membuat teks berwarna hijau
Label1.ForeColor = vbGreen
End Sub

Private Sub Option3_Click()
‘membuat teks berwarna biru
Label1.ForeColor = vbBlue
End Sub

Private Sub Option4_Click()
‘membuat teks berwarna kuning
Label1.ForeColor = vbYellow
End Sub

Private Sub optred_Click()
‘membuat teks berwarna merah
Label1.ForeColor = vbRed
End Sub
Private Sub Command1_Click()
End
End Sub

septia

Private Sub Check1_Click()
If Check1.Value = 1 Then
Label2.FontBold = True
Else
Label2.FontBold = False
End If
End Sub

Private Sub Check2_Click()
If Check2.Value = 1 Then
Label2.FontItalic = True
Else
Label2.FontItalic = False
End If
End Sub

Private Sub Command1_Click()
Label2.Caption = Text1.Text
End Sub

Private Sub Command2_Click()
End
End Sub

Private Sub Option1_Click()
‘membuat teks berwarna merah
Label2.ForeColor = vbRed
End Sub

Private Sub Option2_Click()
‘membuat warna berwarna biru
Label2.ForeColor = vbBlue
End Sub

Tugas 2

data
Private Sub Command1_Click()
Text1.SetFocus
Text1.Text = “”
Text2.Text = “”
Text3.Text = “”
End Sub

Private Sub Command2_Click()
Text1.SetFocus
Text1.Text = “”
Text2.Text = “”
Text3.Text = “”
End Sub

Private Sub Command3_Click()
End
End Sub

Private Sub Text1_KeyPress(KeyAscii As Integer)
If KeyAscii = 13 Then
Text2.SetFocus
End If
End Sub

Private Sub Text2_KeyPress(KeyAscii As Integer)
If KeyAscii = 13 Then
Text3.SetFocus
End If
End Sub

 

perkalian

Private Sub Command1_Click()
Text3.Text = Val(Text1.Text) * Val(Text2.Text)

End Sub

Private Sub Command2_Click()
Text1.Text = “”
Text2.Text = “”
Text3.Text = “”
End Sub

Private Sub Command3_Click()
End
End Sub

Private Sub Text1_KeyPress(KeyAscii As Integer)
If KeyAscii = 13 Then
Text2.SetFocus
End If
End Sub

Private Sub Text2_KeyPress(KeyAscii As Integer)
If KeyAscii = 13 Then
Text3.SetFocus
Text3.Text = Val(Text1.Text) * Val(Text2.Text)
End If
End Sub

kalkulator

Private Sub Command1_Click()
Text3.Text = Val(Text1.Text) + Val(Text2.Text)
Text6.Text = Val(Text4.Text) * Val(Text5.Text)
Text9.Text = Val(Text7.Text) / Val(Text8.Text)
Text12.Text = Val(Text10.Text) – Val(Text11.Text)
End Sub

Private Sub Command2_Click()
Text1.Text = “”
Text2.Text = “”
Text3.Text = “”
Text4.Text = “”
Text5.Text = “”
Text6.Text = “”
Text7.Text = “”
Text8.Text = “”
Text9.Text = “”
Text10.Text = “”
Text11.Text = “”
Text12.Text = “”
End Sub

Private Sub Command3_Click()
Text1.Text = “”
Text2.Text = “”
Text3.Text = “”
Text4.Text = “”
Text5.Text = “”
Text6.Text = “”
Text7.Text = “”
Text8.Text = “”
Text9.Text = “”
Text10.Text = “”
Text11.Text = “”
Text12.Text = “”
End Sub

Private Sub Command4_Click()
End
End Sub

Private Sub Text1_KeyPress(KeyAscii As Integer)
If KeyAscii = 13 Then
Text2.SetFocus
End If
End Sub

Private Sub Text2_KeyPress(KeyAscii As Integer)
If KeyAscii = 13 Then
Text3.SetFocus
Text3.Text = Val(Text1.Text) + Val(Text2.Text)
End If
End Sub

Private Sub Text4_KeyPress(KeyAscii As Integer)
If KeyAscii = 13 Then
Text5.SetFocus
End If
End Sub

Private Sub Text5_KeyPress(KeyAscii As Integer)
If KeyAscii = 13 Then
Text6.SetFocus
Text6.Text = Val(Text4.Text) * Val(Text5.Text)
End If
End Sub

Private Sub Text7_KeyPress(KeyAscii As Integer)
If KeyAscii = 13 Then
Text8.SetFocus
End If
End Sub

Private Sub Text8_KeyPress(KeyAscii As Integer)
If KeyAscii = 13 Then
Text9.SetFocus
Text9.Text = Val(Text7.Text) / Val(Text8.Text)
End If
End Sub
Private Sub Text10_KeyPress(KeyAscii As Integer)
If KeyAscii = 13 Then
Text11.SetFocus
End If
End Sub

Private Sub Text11_KeyPress(KeyAscii As Integer)
If KeyAscii = 13 Then
Text12.SetFocus
Text12.Text = Val(Text10.Text) – Val(Text11.Text)
End If
End Sub

Tugas

STMIK Pringsewu KI ke Pabrik Kaos C59 Bandung
BANDUNG – Sebanyak 250 mahasiswa-mahasiswi Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer (STMIK) Pringsewu melakukan Kunjungan Industri (KI) 2014 di pabrik kaos C59 Bandung, Rabu (26/11) kemarin.

Kedatangan rombongan mahasiswa-mahasiswi STMIK Pringsewu dengan menggunakan 5 bus yang didampingi lima orang pendamping langsung diterima oleh Bagian Promosi dan Marketting perusahaan C59 Bandung, Rawi beserta jajarannya.

Pada kesempatan itu juga seluruh mahasiswa diajak berkeliling di pabrik kurang lebih sekitar satu hektar yang terletak di Jalan Cigadung Raya Timur No.107, Bandung untuk melihat secara langsung bagaimana cara membuat produk-produk pakaian bermerk C59 dan outlet penjualannya.

Bagian Promosi dan Marketing perusaahan C59 Bandung, Rawi menyampaikan ucapan terimakasih dengan kunjungan yang dilakukan mahasiswa STMIK Pringsewu.

“Apalagi kita juga sering mendapatkan order produk C59 dari Provinsi Lampung. Mudah-mudahan kami bias menjadi inspirasi dan menambah wawasan bagi mahasiswa STMIK Pringsewu atas kedatangan kunjungannya,” ujarnya.

Menurut dia, bahwa produk C59 pemasaran sudah bias dilihat di mana-mana dan cabang retailnya bertebaran di seluruh pelosok Indonesia serta luar negeri.

“Bahkan pemasaran produk C59 kami juga sudah sampai ke Malaysia. Tapi, tapi kami tidak ekspor orang yang langsung dating kesini. Selain itu juga bisa membuat pesanan desain yang kami tawarkan maupun desain sendiri sesuai permintaan anda dari kain polos menjadi sebuah produk yang bisa dipakai atau anda jual kembali dengan mengutakan kualitas dan mutu pelayanan dan service terjamin,” tutur Rawi.

Selain itu, lanjut Rawi, bahwa pihak C59 terus membimbing generasi-generasi yang lebih muda untuk membangun peluang wirausaha dengan cara menawarkan kerjasam lewat kunjungan kresatif baik di instansi pemerintahan maupun swasta serta perguruan tinggi.

“Yang jelas kita juga siap selalu membantu terbuka bagi siapapun atau mahasiswa yang ingin bekerjasama berwirausaha menjual produk C59 ditempat tinggalnya dengan desain sama harga murah minimal pemesanan 50 potong. Bahkan para pekerja dari sini biasa setelah keluar sudah bisa langsung membuka usaha yang sama seperti ini,” tuturnya.

Sementara itu, Pendamping STMIK Pringsewu, Noprianto mengatakan, dari hasil KI 2014 mahasiswai STMIK di pabrik C59 Bandung terlihat banyak manfaat yang diambil karena sangat mudah untuk membuka peluang berwirausaha secara mandiri.

“Karena kalau saya melihat alat-alat yang digunakan tidak perlu begitu banyak memerlukan alat modern. Jadi, dari KI di sini tentu akan bisa membuka peluang usaha kreatif mandiri bagi mahasiswa STMIK setidak agar bisa meniru berwirausaha,” ujarnya.

Dijelaskan Nopriyanto, manfaat bagi para mahasiswa yang sudah pasti bisa membaca peluang ingin berwirausaha minimal nanti dapat membantu meringankan beban kuliah tidak lagi sepenuh menggantungkan orang tuanya.

“Apalagi C59 selalu siap berkerjasama untuk membantu mahasiswa menjual dan memasarkan produknya. Untuk itu kita berharap kedepannya para mahasiswa dari hasil KI disini langsung bisa menerapkan ilmu wirausaha di masing-masing tempat tinggalnya,” harapnya.

Pada kesempatan itu juga rombongan mahasiswa STMI Pringsewu usai berkunjung di Pabrik C59 Bandung langsung melanjutkan perjalanan menuju objek wisata gunung Tangkuban Perahu dan kerajinan Kulit CIbaduyut. (mul)

Sumber : Radar Pringsewu
MAHASISWA STMIK PRINGSEWU KUNJUNGI Kampoeng Cyber
Yogyakarta – mahasiswa Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer (STMIK) Pringsewu kujungi RT36 Kampoeng Cyber yang terletak kompleks taman sari kraton Yogyakarta. Kedatangan rombongan mahasiswa STMIK Pringsewu dalam rangka kunjungan industri (KI) 2014 dengan menggunakan 5 bus yang di ikuti 250 mahasiswa dan 5 pendamping disambut langsung oleh ketua RT 36,RW 09 Taman, Kelurahan Patehan, Heri Susanto dan koordinator kampoeng cyber Koko Mariko di halaman kebun cyber 36,selasa(25/11) kemarin. Ketua RT 36 kampoeng cyber dalam sambutannya mengaku senang dengan kedatangan mahasiswa STMIK Pringsewu Yang sudah Sering Melakukan KI Setiap Tahunnya.”mudah-mudahan dari hasil kunjungan ini ada manfaatnya bagi mahasiswa-mahasiswi STMIK Pringsewu yang tentu sudah kompeten punya kemampuan lebih untuk mengembangkan kampoeng Cyber di masing-masing wilayahnya yang bisa diterima dam didiskusikan.
Dimana kampoeng Cyber kehidupan warga yang rukun dengan profesi rata-rata berwirausaha untuk memasarkan produk-produk hasil kerajinannya secara Global IT. ”Kata Dia Koordinator kampoeng cyber 36, Koko Mariko mengatakan kampong cyber berdiri sejak tahun 2009 lalu dengan koneksi memilih internet service provider speedy mengadalkan kegotong-royongan warga untuk menghemat biaya.”kita gunakan sebuah jaringan internet dangan kabel Lan dengan pemasangan dari luar rumah kerumah. Bahkan kampoeng Cyber RT36 mengahdirkan akses internet secar gratis di pos ronda dan akses komunikasinya antar rumah menggunaka media social yakni facebook.”unjarnya dijelsakan dia.
Secara umum di kampoeng cyber RT36 taman yogyakarta yang penuh pontensi dan ingin selalu berkembang melalui teknologi informasi yang disajikan dengan warna lebih tentang potret sebuah kampoeng berserta isi. “Kampoeng yang penuh dinamika yang selalu ingin bergerak mengikuti perkembangan jaman semua berdasarkan untuk berkembangan dan dengan semangat gotong royong membangun diri. Penduduk mayoritas berkerja di sektor informal wirausaha untuk memasarkan produk dengan IT agar diketahui yang berkepentingan secara global,” ujarnya.

Pada kesempatan itu rombongan mahasiswa STMIK usai berkunjung di kampoeng cyber melanjutkan perjalanan menuju objek wisata kraton dan candi Borobudur. Sementara itu wakil ketua III STMIK Pringsewu, Nur Aminudin,M.T.I, Mewakili ketua yayasan, Fauzi mengatakan KI kegiatan tahunan yang dilaksanakan STMIK Pringsewu jurusan Sistem Informasi dan Manajemen Informatika sebagai salah satu cara untuk menambah ilmu dan pengalaman yang dibutuhkan dunia kerja yang belum didapatkan dalam perkuliahan. Jadi, dengan KI mahasiswa STMIK Pringsewu jurusan sistem informasi dan manajemen Informatika akan lebih mengetahui permasalahan-permasalahan yang ada secara langsung sehingga mahasiswa dapat menganalisis dan membadingkan ilmu-ilmu yang sudah dipelajari dalam perkuliahan dengan praktek yang ada dalam dunia kerja. (mul)

Sumber : Radar Pringsewu

Kiat Lindungi Anak dari Konten Porno
Kamis, 18 Desember 2014, 04:10 WIB
Pastikan anak-anak mengakses internet secara aman
A+ | Reset | A-
REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Psikolog Universitas Indonesia (UI), Tika Bisono menilai penyebarluasan konten pornografis merupakan salah satu bentuk kejahatan terhadap anak-anak. Sebab, konten itu menyasar alam bawah sadar mereka untuk melakukan sesuatu yang tidak pantas dipikirkan pada usia mereka.

Apalagi, daya ingat mereka menjadikan konten porno itu tertancap seumur hidup di benaknya. “Kita sudah lama mengeluhkannya. Itu bukan tayangan untuk anak-anak,” kata Tika Bisono saat dihubungi, Rabu (17/12) di Jakarta.

Aktivis kesehatan anak-anak ini menuturkan, konten pornografis merusak kejiwaan seseorang dengan cara membuatnya ketagihan untuk terus berulang kali menonton. Pengaruh itu makin parah dampaknya bagi anak-anak. Apalagi mereka belum bisa mengendalikan diri dari pengaruhnya.

“Orang dewasa saja banyak yang tidak kuat mengendalikan dirinya. Apalagi anak-anak. Mereka didominasi rasa ingin tahu,” ujar Tika Bisono, Rabu (17/12).

Tika pun menekankan pentingnya peran orang tua sebagai pengendali agar anak-anak terhindar dari pornografi. Misalnya, dengan membatasi akses terhadap alat-alat komunikasi yang memungkinkannya menonton konten pornografi.

“Pada dasarnya, tidak ada yang salah dengan penggunaan gadget atau mengakses internet. Hanya saja, para orang tua mesti cerdas,” ujar Tika Bisono, Rabu (17/12).

Masalah baru muncul ketika para orang tua sendiri masih gagap menggunakan alat-alat komunikasi atau gadget. Solusi satu-satunya, kata Tika Bisono, mereka mesti bersedia belajar menggunakan atau setidaknya mengenal seluk beluk gadget.

Misalnya, para orang tua bisa memanfaatkan software parental control pada jaringan internet rumah mereka untuk membatasi gerak anak-anak saat mengakses konten di dunia maya.

Selain itu, perangkat lunak ini juga bisa mencegah anak-anak untuk tidak membuka situs-situs tertentu. Apalagi, software tersebut dapat diperoleh dengan mudah dan murah atau malah gratis dari internet.
Jika orang tua masih kesulitan belajar menggunakan gadget, maka menurut Tika Bisono, setidaknya mereka harus membatasi penggunaan gadget oleh anak-anak mereka.

“Belikan mereka gadget sesuai dengan kebutuhan dan usia mereka, alih-alih sesuai dengan keinginan mereka. Orang tua harus tegas,” kata Tika Bisono, Rabu (17/12).
Bisnis Gaya Hidup Ada Karena Dibutuhkan
Jumat, 19 Desember 2014, 14:14 WIB

Reuters

Gerai kosmetik L’Oreal
A+ | Reset | A-
REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Dalam beberapa tahun ke depan industri bisnis gaya hidup akan terus berkembang pesat. Faktor kebutuhan masyarakat yang tidak ada habisnya juga bertambahnya kelas menengah di Indonesia menjadi penyebabnya.

Dalam bisnis, persaingan sudah menjadi hal yang biasa. IKEA, salah satu brand gaya hidup dari Swedia baru saja membuka tokonya di Alam Sutera Serpong, Tangerang.

Menurut Public Relations IKEA Indonesia, Ririn Basuki, IKEA sangat terbuka dan mendukung dengan pertumbuhan industri-industri lain. Karena, antara satu industri dengan industri lainnya dapat saling melengkapi dan mengisi kekosongan yang ada di pasaran.

“Kita tidak pernah menganggap industri lain sebagai kompetitor, justru mereka sebagai mitra untuk saling melengkapi dan kita senang apabila produk-produk kami menjadi inspirasi bagi kemajuan industri produk rumah di Indonesia,” kata Ririn, kemarin (18/12).

Sementara itu, Head of Communications L’Oreal Indonesia, Melanie Masriel juga memiliki pandangan yang sama. Menurutnya, pertumbuhan ekonomi masyarakat Indonesia kelas menengah semakin tumbuh dengan baik. Sehingga, kebanyakan masyarkat Indonesia mulai mengikuti perkembangan tren yang terjadi di dunia, terutama dalam kosmetik.

Menurut Melanie, kebutuhan perawatan kulit masyarakat Indonesia berbeda dengan masyarakat negara lain. Makanan yang beragam, cuaca, dan kemajemukan penduduknya menjadikan faktor pembeda. Dengan demikian, industri kosmetik harus terus berinovasi untuk memenuhi kebutuhan konsumen namun tidak meninggalkan tren yang berkembang di dunia global.

Tidak dapat dipungkiri bahwa kebutuhan masyarakat terhadap kosmetik akan terus meningkat untuk menunjang penampilan. Apalagi, saat ini kaum pria juga mulai peduli untuk merawat kebersihan kulitnya dengan menggunakan skin care. Melanie mengatakan, pangsa pasar yang besar ini memuat perkembangan industri kosmetik semakin berkembang ke arah positif.

Menurutnya, pertumbuhan market share di industri kosmetik pada tahun ini memang agak menurun ketimbang tahun lalu. Pada 2013, market share industri kosmetik mencapai 12 persen, namun pada tahun ini hanya mencapai di bawah 10 persen. Salah satu faktornya yakni karena adanya krisis ekonomi global.

“Tahun depan pertumbuhannya akan positif dan ada sedikit perubahan,” ujar Melanie.

Melanie menambahkan, saat ini konsumen Indonesia semakin cermat dan cerdik dalam memilih produk untuk memenuhi kebutuhan mereka. Sementara itu, tren kosmetik ke depan masyarakat akan lebih memilih produk yang multifungsi, misalnya saja BB Cream yang menggabungkan moisturizer, uv protection, dan foundation. Masyarakat akan melihat produk yang praktis namun memiliki banyak fungsi.

Tidur Siang Bermanfaat, Mitos atau Fakta? (1)
Rabu, 17 Desember 2014, 16:27 WIB

SIESTA

Tidur siang meski sebentar sangat bermanfaat. Enam menit saja pun cukup membuat otak menyegarkan diri
A+ | Reset | A-
REPUBLIKA.CO.ID, Menyempatkan diri untuk tidur siang masih dipandang hanya cocok untuk anak-anak. Di sisi lain, makin banyak kabar yang mengatakan orang dewasa juga bisa mendapatkan manfaat besar dari tidur siang. Meski, tidak sedikit pula yang meragukan manfaat tidur siang.

Seperti dikutip dari laman Shape, Rabu (17/12), manfaat tidur siang masih banyak dipertanyakan. Untuk mengetahui apakah tidur siang bisa memberi manfaatnya, berikut paparan mitos atau fakta dari tidur siang.

Mitos : Tidur siang cuma untuk mereka yang malas, atau balita
Fakta : Sekitar sepertiga orang Amerika tidur siang di hari kerja. Tidur siang memiliki banyak manfaat baik, seperti bisa membantu mendongkrak kewaspadaan dan memori untuk merangsang kreativitas dan produktivitas. Manfaat baik yang tidak menjadikan orang malas bukan?

Mitos : Tidur siang buat orang terbangun dengan perasaan tidak lebih baik
Fakta : Rasa tidak enak saat terbangun dari tidur siang memang ada. Nama ilmiahnya, Sleep Inertia. Tapi tidak selalu setiap tidur siang dibarengi perasaan tersebut. Rasa tidak enak umumnya berkaitan dengan berapa lama Anda tertidur.

Pakar umumnya sepakat kalau tidur siang tidak lebih lama dari 30 menit. Jika terlalu lama, Anda akan terjatuh dalam tidur yang lelap. Siapapun yang terbangun dari tidur siang dengan perasaan tidak enak adalah karena tertidur terlalu lama. Karena Anda terjebak dalam tahapan tidur yang sulit untuk keluar darinya.

Lain kali Anda butuh beristirahat siang, setel alarm selama 20 hingga 30 menit ke depan.

Mitos : Jangan beristirahat siang di kantor
Fakta : Kantor yang menyadari manfaat tidur siang justru akan menciptakan ruangan khusus bagi karyawannya untuk beristirahat. Semakin banyak kantor menyadari tidur siang bermanfaat bagi produktivitas.

Jika kantor Anda tidak menyediakan tempat untuk tidur siang, coba cari ruang kosong dengan pintu tertutup dan lampu temaram. Atau jika sedang saat butuh istirahat, coba tertidur sejenak di dalam mobil
Pentingnya Mengajarkan Anak tentang Sentuhan yang Pantas
Tuesday, 16 December 2014, 18:00 WIB

Prayogi/Republika

Mengajarkan anak tentang anggota tubuhnya bisa membantu menjaga anak dari sentuhan yang tidak pantas ke anak.
A+ | Reset | A-
REPUBLIKA.CO.ID, Pelecehan seksual pada anak dapat terjadi di mana saja dan kapan saja. Pelakunya dapat berupa orang-orang yang ada di sekitar anak, termasuk di dalam keluarga maupun di luar rumah.

Pelecehan seksual pada anak dapat berupa prakontak seksual antara anak dengan orang yang lebih besar. Misalnya, melalui kata-kata, sentuhan, gambar visual, perilaku eksibsionisme, maupun perlakuan kontak seksual secara langsung antara anak dengan orang dewasa yaitu inses, perkosaan, hingga eksploitasi seksual.

“Penting sekali orang tua mengajarkan batasan melalui pemahaman good touch bad touch dapat membantu mencegah terjadinya pelecehan seksual,” jelas Psikolog Anak, Ine Indriani Aditya, MPsi kepada ROL, Selasa (16/12). Good touch bad touch diartikan sebagai sentuhan yang pantas atau tidak pantas dilayangkan ke anak.

Bagaimana caranya mengajarkan sentuhan yang pantas dan tidak ke anak? Menurut Ine, bisa dengan mengajarkan bahwa tubuh anak adalah milik anak sendiri. Oleh karena itu anak punya hak dan tanggung jawab untuk menjaganya.

Setelah itu, kenalkan bagian-bagian tubuh anak. Hal ini penting agar anak paham tentang tubuhnya sendiri. Untuk anak usia 3 tahun ke atas, bisa diawali melalui nyanyian. “Kepala… pundak lutut kaki… lutut kaki”. Lalu kenalkan melalui gambar konkret.
Mobil Listrik SMK Muhammadiyah Dibuat dalam 6 Bulan
Jum’at, 19 Desember 2014 – 06:09 wib |

MALANG – Proses pembuatan mobil listrik Suryawangsa 2 oleh para siswa SMK Muhammadiyah 7 Gondanglegi, Kabupaten Malang, Jawa Timur, ternyata jauh lebih singkat dari pembuatan mobil Suryawangsa I yang membutuhkan waktu 18 bulan.
“(Suryawangsa 2) Enam bulan sudah selesai,” kata Achmad Muhtadi, Kepala program pembuatan mobil listrik Suryawangsa 2, saat dihubungi Okezone.
Menurut dia, proses pembuatan mobil listrik generasi pertama membutuhkan waktu lama karena semuanya dimulai dari nol. Saat itu, siswa dan pihak sekolah masih sambil belajar mengenai mobil bertenaga listrik.
Namun, pembuatan Suryawangsa 1 dijadikan pelajaran berarti sehingga produksi Suryawangsa 2 bisa jauh lebih cepat. Pembuatannya melibatkan 30 siswa. Itu pun tidak seluruhnya terjun all out karena mereka juga terbebani kewajiban belajar.
Rencananya, mobil berbentuk mikrobus yang tenaganya memanfaatkan sinar matahari itu akan dikendarai dari Jakarta ke Surabaya sebelum pulang ke Gondanglegi, Malang.
Mobil akan berangkat dari Jakarta pagi ini dilepas oleh Ketum PP Muhammadiyah Din Syamsuddin. Di perjalanan, mobil berkapasitas enam tempat duduk itu akan singgah di beberapa sekolah Muhammadiyah, sebagai pemberi motivasi kepada para siswa lain.
Sesampainya di Surabaya, rencananya rombongan akan diterima Gubernur Jawa Timur Soekarwo. Perjalanan Jakarta-Surabaya memakan waktu delapan hari karena mobil juga akan road show ke sekolah-sekolah Muhammadiyah.
Ingin Awet Muda? Ini Tipsnya (1)
Friday, 19 December 2014, 13:35 WIB
Indira Rezkisari/Republika

Kiwi
A+ | Reset | A-
REPUBLIKA.CO.ID, Setiap wanita ingin terlihat lebih muda, apalagi untuk wanita yan berusia matang. Seiring dengan bertambahnya usia, wanita cenderung kehilangan cahaya indah kulitnya. Untungnya, ada beberapa tips dan trik yang digunakan untuk terlihat lebih muda.

Hal utama untuk Anda ikuti adalah merawat kulit Anda setiap hari. Ingat, semakin sehat kulit, maka Anda semakin terlihat muda. Inilah tips untuk terlihat lebih muda seperti yang dikuti Womanitely, Jumat (19/12).

Meningkatkan asupan vitamin C

Salah satu cara terbaik untuk terlihat lebih muda adalah dengan meningkatkan asupan vitamin C. Vitamin C merangsang produksi kolagen di kulit, untuk menjaga kulit Anda agar terlihat segar dan muda.

Karena vitamin C baik untuk tubuh, sepertinya Anda bisa menambahkannya pada makanan Anda. Untuk itu, cobalah untuk makan jeruk, paprika, kiwi, jeruk bali, tomat dan stroberi untuk bisa mendapatkan manfaatnya.

Meningkatkan asupan protein

Protein memainkan peran penting dalam hampir setiap aspek dari kulit, termasuk produksi kolagen, penampilan, pergantian sel serta struktur. Anda disarankan memilih protein tanpa lemak seperti ikan, daging sirloin, dan dada ayam agar bisa mendapat manfaatnya. Atau, bisa juga Anda mengkonsumsi protein rendah lemak seperti susu, telur, kacang-kacangan dan biji-bijian.

Gunakan minyak salad

Mayones memang lezat, tapi tidak begitu sehat. Untuk itu, Anda bisa mulai menggunakan minyak salad.

Cobalah menggabungkan sedikit canola atau minyak zaitun dengan sedikit cuka pada salad sehat Anda. Ketika Anda mencampur sayuran dengan sedikit minyak, tubuh Anda dapat menyerap vitamin C, E dan setiap antioksidan lain yang jauh lebih baik.

Salad seperti ini akan membantu memerangi kerusakan radikal bebas. Selain itu, dapat membantu menjaga kulit Anda terlihat bercahaya dan awet muda.
Ingin Awet Muda? Ini Tipsnya (2-Habis)
Jumat, 19 Desember 2014, 13:49 WIB
Prayogi/Republika

Berdandan
A+ | Reset | A-
REPUBLIKA.CO.ID, Setiap wanita ingin terlihat lebih muda, apalagi untuk wanita yan berusia matang. Seiring dengan bertambahnya usia, wanita cenderung kehilangan cahaya indah kulitnya. Untungnya, ada beberapa tips dan trik yang digunakan untuk terlihat lebih muda.

Hal utama untuk Anda ikuti adalah merawat kulit Anda setiap hari. Ingat, semakin sehat kulit, maka Anda semakin terlihat muda. Inilah tips untuk terlihat lebih muda seperti yang dikuti Womanitely, Jumat (19/12).

Jangan menggunakan bedak

Meskipun bedak bisa memperbaiki tampilan kulit, tapi ini bukan rekomendasi untuk terlihat lebih muda. Semakin lama bedak Anda di wajah Anda, ini akan semakin merayap ke dalam garis-garis halus dan kerutan kecil Anda. Sehingga, bedak ini akan membuat kerutan Anda lebih terlihat.

Anda bisa menggunakan alas bedak untuk menyembunyikan noda. Tapi cobalah untuk tidak menggunakan bedak Anda.

Tambahkan bronzer

Bintik-bintik hitam cenderung muncul pada kulit. Tapi kondisi ini dapat dengan mudah disembunyikan dengan bronzer. Bronzer juga dapat memberikan kulit Anda memiliki cahaya yang indah..

Rawatlah tangan Anda

Meskipun penting untuk merawat wajah Anda setiap hari, tapi jangan lupa tangan Anda. Pastikan Anda merawat tangan Anda dengan benar setiap hari.

Jika Anda memiliki sedikit uang, cobalah untuk menggosok produk wajah Anda ke dalamnya. Anda juga perlu menggunakan krim tangan khusus. Jangan lupa untuk menggunakan tabir surya setiap hari. Ini adalah langkah besar untuk terlihat lebih muda.

Kenakan riasan yang tepat

Untuk terlihat lebih muda, pastikan Anda mengenakan warna yang tepat pada bibir Anda, mata dan pipi. Cobalah menampilkan sesuatu yang lebih alami.
Mobil Tenggelam di Laut Selama 7 Tahun Dijual, Laku Rp17 Jutaan
Jum’at, 19 Desember 2014 – 05:57 wib |

WILLHELMSHAVEN – Mobil mungil SmartForTwo yang tenggelam di dasar laut di Pelabuhan Willhelmshaven, Jernam, selama tujuh tahun, diangkat baru-baru ini. Mobil yang sudah dibalut lumut itu lalu dijual melalui eBay.
Hasilnya tidak terlalu mengecewakan. Ada 56 orang yang menawar mobil tersebut, sementara iklannya di eBay dilihat sebanyak 120 ribu kali.
Berapa harganya? Lumayan untuk ukuran mobil yang sudah tidak bisa digunakan lagi, yakni 1.131 euro atau sekira Rp17,6 juta. Uang hasil penjualan akan disumbang untuk bank pangan di kota setempat.
Seluruh bodi mobil tidak hanya berlumut, namun juga berkarat. Bagian interiornya juga dipenuhi kerang. Cukup mengerikan kondisinya.
“Menakjubkan. Kami mengira maksimal laku 100 euro (Rp1,5 juta), tapi kami malah kewalahan dengan tingginya respons,” ujar Andreas Jager, sang penjual, seperti dikutip dari Autoevolution, Jumat (19/12/2014).
Sementara itu identitas pemilik mobil dirahasiakan. Mobil tersebut merupakan hasil curian. Lalu oleh pelakunya dibuang ke laut. Kasus ini sudah selesai, namun bangkai kendaraan baru diangkat baru-baru ini.

Misteri Ribuan Lele Sebelum Longsor Banjarnegara
Di desa itu tiba-tiba muncul ribuan lele.
Jum’at, 19 Desember 2014
Oleh : Hadi Suprapto, Harry Siswoyo

Longsor mengubur Dusun Jemblung Desa Sampang, Banjarnegara, Jumat 12 Desember 2014.
VIVAnews – Sepekan sudah bencana longsor maut di Dusun Jemblung Desa Sampang, Banjarnegara, Jawa Tengah, terjadi. Dusun kecil di lereng Dieng ini pun mendadak populer, ramai dikunjungi.

Bagaimana tidak, lebih dari setengah penduduknya tewas ditelan longsor mahadahsyat pada Jumat petang, 12 Desember 2014. Rumah-rumah luluh lantak, puluhan hektare sawah dan ladang hilang tak berbekas.

“Ini tragedi mendalam bagi kami yang ditinggalkan. Desa dan keluarga kami hilang dalam sekejap, semuanya tertimbun tanpa tahu dosanya apa,” ujar Kepala Desa Sampang Purwanto.

Muncul ribuan lele

Menurut beberapa saksi mata, bencana longsor maut itu sebenarnya sudah menunjukkan sejumlah tanda. Namun warga banyak yang tidak menghiraukan.

Satu tanda paling nyata adalah terjadinya longsor awal, sehari sebelum longsor besar Jumat. Namun karena hanya menimbun ruas jalan dan tidak menyasar ke pemukiman, tidak ada yang mengungsi. Bahkan mereka malah menonton pembersihan material longsor oleh petugas TNI dan Bina Marga Dinas Pekerjaan Umum Pemda Jateng.

Tanda berikutnya adalah munculnya ribuan lele di aliran sungai yang membelah Dusun Jemblung. Pengakuan saksi mata, siang menjelang sore pada Jumat petaka itu, ada warga yang berhasil menjaring ikan lele dalam jumlah banyak di aliran sungai yang mengairi sawah warga.

“Itu ikannya melimpah-limpah. Tidak cukup satu ember. Padahal biasanya kalau mancing, susah bukan main. Namun entah kenapa, pada siang sampai sore, banyak sekali ikan lele di aliran sungai,” tutur Kepala Desa Kalibening, Khodim, yang mengaku mendapatkan informasi tersebut dari warga Dusun Jemblung yang selamat.

Warga memperkirakan, kemunculan lele tersebut besar kemungkinan larian dari dalam tanah. Sebab, nun jauh di atas Dusun Jemblung, yakni di atas bukit yang kini menjadi sorotan Tim Kaji Gerak Cepat Gerakan Tanah, ada kolam berdiamater 30 meter dengan kedalaman 1 meter. Kolam ini ternyata sudah lama ada. Warga menamakannya dengan Telaga Lele.

“Telaga itu sudah ada sejak dulu. Dinamakan Telaga Lele, karena dulunya memang banyak lele. Warga memperkirakan munculnya ratusan lele ini karena ikut aliran air dari telaga yang turun ke bawah dusun,” kata Khodim.

Penampungan air

Fenomena munculnya lele tersebut, memang tak banyak warga yang mengetahuinya. Sebab, pada siang menjelang sore, warga kebanyakan menonton pembersihan jalur yang tertimbun longsor di ujung desa.

Karena itu hanya segelintir warga yang tahu. Itu pun karena kebetulan mereka tengah memancing dan menjaring di aliran sungai Dusun Jemblung. “Bayangkan saja kata mereka yang dapat lele itu, dari mulai pukul 12.00-17.00, lelenya tak habis-habis. Tapi ini baru kepikiran usai bencana, kenapa muncul lele secara tiba-tiba dalam jumlah banyak di desa itu,” kata Khodim.

Sebab itu, muncul sejumlah spekulasi. Salah satunya yang paling masuk akal, kata Khodim, adanya lorong air yang menjadi penghubung antara Dusun Jemblung dengan Telaga Lele yang berada di atas bukit yang kini sebagian materialnya sudah menutupi desa.

Hal itu cukup beralasan. Berdasar hikayat nama, Jemblung didefinisikan sebagai tempat penampungan air atau wadah air besar yang terbuat dari tanah liat. Karena itu, wajar adanya lembahan yang kini menjadi pemukiman warga tersebut, banyak ditemukan aliran air di lereng bukit yang kemudian tumpah ke bawah dusun.

“Bisa jadi dari aliran air yang banyak itu, keluarlah lele-lele yang ada di atas bukit. Atau bisa jadi juga, air-air ini yang membuat tanah dusun jadi gampang rapuh. Jadi ketika hujan datang, longsor pasti mengancam,” kata Khodim.

Kini, terlepas dari itu semua. Bencana maut Dusun Jemblung, harus menjadi pelajaran semua pihak. Bahwa sesungguhnya bencana bisa datang kapan saja dan kepada siapa saja. Baik Khodim maupun Purwanto berharap, ada langkah serius dari pemerintah setempat untuk mengurangi kemungkinan terjadinya bencana serupa.

“Kami prinsipnya siap apapun keputusan yang hendak diambil pemerintah tentang keberadaan dusun kami. Kami cuma ingin hidup tenang dan tetap bisa memenuhi kebutuhan harian kami dari ladang yang ada di dusun kami,” kata Purwanto.

Tugas

250 Mahasiswa KI 2014 ke Jogja – Bandung

STMIK PRINGSEWU KUNJUNGI PERNERBIT CV Andi Offset

MAHASISWA STMIK PRINGSEWU KUNJUNGI Kampoeng Cyber

 

Kiat Lindungi Anak dari Konten Porno
Kamis, 18 Desember 2014, 04:10 WIB

 

 
Pastikan anak-anak mengakses internet secara aman
A+ | Reset | A-
REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Psikolog Universitas Indonesia (UI), Tika Bisono menilai penyebarluasan konten pornografis merupakan salah satu bentuk kejahatan terhadap anak-anak. Sebab, konten itu menyasar alam bawah sadar mereka untuk melakukan sesuatu yang tidak pantas dipikirkan pada usia mereka.

Apalagi, daya ingat mereka menjadikan konten porno itu tertancap seumur hidup di benaknya. “Kita sudah lama mengeluhkannya. Itu bukan tayangan untuk anak-anak,” kata Tika Bisono saat dihubungi, Rabu (17/12) di Jakarta.

Aktivis kesehatan anak-anak ini menuturkan, konten pornografis merusak kejiwaan seseorang dengan cara membuatnya ketagihan untuk terus berulang kali menonton. Pengaruh itu makin parah dampaknya bagi anak-anak. Apalagi mereka belum bisa mengendalikan diri dari pengaruhnya.

“Orang dewasa saja banyak yang tidak kuat mengendalikan dirinya. Apalagi anak-anak. Mereka didominasi rasa ingin tahu,” ujar Tika Bisono, Rabu (17/12).

Tika pun menekankan pentingnya peran orang tua sebagai pengendali agar anak-anak terhindar dari pornografi. Misalnya, dengan membatasi akses terhadap alat-alat komunikasi yang memungkinkannya menonton konten pornografi.

“Pada dasarnya, tidak ada yang salah dengan penggunaan gadget atau mengakses internet. Hanya saja, para orang tua mesti cerdas,” ujar Tika Bisono, Rabu (17/12).

Masalah baru muncul ketika para orang tua sendiri masih gagap menggunakan alat-alat komunikasi atau gadget. Solusi satu-satunya, kata Tika Bisono, mereka mesti bersedia belajar menggunakan atau setidaknya mengenal seluk beluk gadget.

Misalnya, para orang tua bisa memanfaatkan software parental control pada jaringan internet rumah mereka untuk membatasi gerak anak-anak saat mengakses konten di dunia maya.

Selain itu, perangkat lunak ini juga bisa mencegah anak-anak untuk tidak membuka situs-situs tertentu. Apalagi, software tersebut dapat diperoleh dengan mudah dan murah atau malah gratis dari internet.
Jika orang tua masih kesulitan belajar menggunakan gadget, maka menurut Tika Bisono, setidaknya mereka harus membatasi penggunaan gadget oleh anak-anak mereka.

“Belikan mereka gadget sesuai dengan kebutuhan dan usia mereka, alih-alih sesuai dengan keinginan mereka. Orang tua harus tegas,” kata Tika Bisono, Rabu (17/12).

 

Bisnis Gaya Hidup Ada Karena Dibutuhkan
Jumat, 19 Desember 2014, 14:14 WIB

Reuters

Gerai kosmetik L’Oreal
A+ | Reset | A-
REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Dalam beberapa tahun ke depan industri bisnis gaya hidup akan terus berkembang pesat. Faktor kebutuhan masyarakat yang tidak ada habisnya juga bertambahnya kelas menengah di Indonesia menjadi penyebabnya.

Dalam bisnis, persaingan sudah menjadi hal yang biasa. IKEA, salah satu brand gaya hidup dari Swedia baru saja membuka tokonya di Alam Sutera Serpong, Tangerang.

Menurut Public Relations IKEA Indonesia, Ririn Basuki, IKEA sangat terbuka dan mendukung dengan pertumbuhan industri-industri lain. Karena, antara satu industri dengan industri lainnya dapat saling melengkapi dan mengisi kekosongan yang ada di pasaran.

“Kita tidak pernah menganggap industri lain sebagai kompetitor, justru mereka sebagai mitra untuk saling melengkapi dan kita senang apabila produk-produk kami menjadi inspirasi bagi kemajuan industri produk rumah di Indonesia,” kata Ririn, kemarin (18/12).

Sementara itu, Head of Communications L’Oreal Indonesia, Melanie Masriel juga memiliki pandangan yang sama. Menurutnya, pertumbuhan ekonomi masyarakat Indonesia kelas menengah semakin tumbuh dengan baik. Sehingga, kebanyakan masyarkat Indonesia mulai mengikuti perkembangan tren yang terjadi di dunia, terutama dalam kosmetik.

Menurut Melanie, kebutuhan perawatan kulit masyarakat Indonesia berbeda dengan masyarakat negara lain. Makanan yang beragam, cuaca, dan kemajemukan penduduknya menjadikan faktor pembeda. Dengan demikian, industri kosmetik harus terus berinovasi untuk memenuhi kebutuhan konsumen namun tidak meninggalkan tren yang berkembang di dunia global.

Tidak dapat dipungkiri bahwa kebutuhan masyarakat terhadap kosmetik akan terus meningkat untuk menunjang penampilan. Apalagi, saat ini kaum pria juga mulai peduli untuk merawat kebersihan kulitnya dengan menggunakan skin care. Melanie mengatakan, pangsa pasar yang besar ini memuat perkembangan industri kosmetik semakin berkembang ke arah positif.

Menurutnya, pertumbuhan market share di industri kosmetik pada tahun ini memang agak menurun ketimbang tahun lalu. Pada 2013, market share industri kosmetik mencapai 12 persen, namun pada tahun ini hanya mencapai di bawah 10 persen. Salah satu faktornya yakni karena adanya krisis ekonomi global.

“Tahun depan pertumbuhannya akan positif dan ada sedikit perubahan,” ujar Melanie.

Melanie menambahkan, saat ini konsumen Indonesia semakin cermat dan cerdik dalam memilih produk untuk memenuhi kebutuhan mereka. Sementara itu, tren kosmetik ke depan masyarakat akan lebih memilih produk yang multifungsi, misalnya saja BB Cream yang menggabungkan moisturizer, uv protection, dan foundation. Masyarakat akan melihat produk yang praktis namun memiliki banyak fungsi.

Tidur Siang Bermanfaat, Mitos atau Fakta? (1)
Rabu, 17 Desember 2014, 16:27 WIB

SIESTA

Tidur siang meski sebentar sangat bermanfaat. Enam menit saja pun cukup membuat otak menyegarkan diri
A+ | Reset | A-
REPUBLIKA.CO.ID, Menyempatkan diri untuk tidur siang masih dipandang hanya cocok untuk anak-anak. Di sisi lain, makin banyak kabar yang mengatakan orang dewasa juga bisa mendapatkan manfaat besar dari tidur siang. Meski, tidak sedikit pula yang meragukan manfaat tidur siang.

Seperti dikutip dari laman Shape, Rabu (17/12), manfaat tidur siang masih banyak dipertanyakan. Untuk mengetahui apakah tidur siang bisa memberi manfaatnya, berikut paparan mitos atau fakta dari tidur siang.

Mitos : Tidur siang cuma untuk mereka yang malas, atau balita
Fakta : Sekitar sepertiga orang Amerika tidur siang di hari kerja. Tidur siang memiliki banyak manfaat baik, seperti bisa membantu mendongkrak kewaspadaan dan memori untuk merangsang kreativitas dan produktivitas. Manfaat baik yang tidak menjadikan orang malas bukan?

Mitos : Tidur siang buat orang terbangun dengan perasaan tidak lebih baik
Fakta : Rasa tidak enak saat terbangun dari tidur siang memang ada. Nama ilmiahnya, Sleep Inertia. Tapi tidak selalu setiap tidur siang dibarengi perasaan tersebut. Rasa tidak enak umumnya berkaitan dengan berapa lama Anda tertidur.

Pakar umumnya sepakat kalau tidur siang tidak lebih lama dari 30 menit. Jika terlalu lama, Anda akan terjatuh dalam tidur yang lelap. Siapapun yang terbangun dari tidur siang dengan perasaan tidak enak adalah karena tertidur terlalu lama. Karena Anda terjebak dalam tahapan tidur yang sulit untuk keluar darinya.

Lain kali Anda butuh beristirahat siang, setel alarm selama 20 hingga 30 menit ke depan.

Mitos : Jangan beristirahat siang di kantor
Fakta : Kantor yang menyadari manfaat tidur siang justru akan menciptakan ruangan khusus bagi karyawannya untuk beristirahat. Semakin banyak kantor menyadari tidur siang bermanfaat bagi produktivitas.

Jika kantor Anda tidak menyediakan tempat untuk tidur siang, coba cari ruang kosong dengan pintu tertutup dan lampu temaram. Atau jika sedang saat butuh istirahat, coba tertidur sejenak di dalam mobil

Pentingnya Mengajarkan Anak tentang Sentuhan yang Pantas
Tuesday, 16 December 2014, 18:00 WIB

Prayogi/Republika

Mengajarkan anak tentang anggota tubuhnya bisa membantu menjaga anak dari sentuhan yang tidak pantas ke anak.
A+ | Reset | A-
REPUBLIKA.CO.ID, Pelecehan seksual pada anak dapat terjadi di mana saja dan kapan saja. Pelakunya dapat berupa orang-orang yang ada di sekitar anak, termasuk di dalam keluarga maupun di luar rumah.

Pelecehan seksual pada anak dapat berupa prakontak seksual antara anak dengan orang yang lebih besar. Misalnya, melalui kata-kata, sentuhan, gambar visual, perilaku eksibsionisme, maupun perlakuan kontak seksual secara langsung antara anak dengan orang dewasa yaitu inses, perkosaan, hingga eksploitasi seksual.

“Penting sekali orang tua mengajarkan batasan melalui pemahaman good touch bad touch dapat membantu mencegah terjadinya pelecehan seksual,” jelas Psikolog Anak, Ine Indriani Aditya, MPsi kepada ROL, Selasa (16/12). Good touch bad touch diartikan sebagai sentuhan yang pantas atau tidak pantas dilayangkan ke anak.

Bagaimana caranya mengajarkan sentuhan yang pantas dan tidak ke anak? Menurut Ine, bisa dengan mengajarkan bahwa tubuh anak adalah milik anak sendiri. Oleh karena itu anak punya hak dan tanggung jawab untuk menjaganya.

Setelah itu, kenalkan bagian-bagian tubuh anak. Hal ini penting agar anak paham tentang tubuhnya sendiri. Untuk anak usia 3 tahun ke atas, bisa diawali melalui nyanyian. “Kepala… pundak lutut kaki… lutut kaki”. Lalu kenalkan melalui gambar konkret.

Mobil Listrik SMK Muhammadiyah Dibuat dalam 6 Bulan
Jum’at, 19 Desember 2014 – 06:09 wib |

MALANG – Proses pembuatan mobil listrik Suryawangsa 2 oleh para siswa SMK Muhammadiyah 7 Gondanglegi, Kabupaten Malang, Jawa Timur, ternyata jauh lebih singkat dari pembuatan mobil Suryawangsa I yang membutuhkan waktu 18 bulan.
“(Suryawangsa 2) Enam bulan sudah selesai,” kata Achmad Muhtadi, Kepala program pembuatan mobil listrik Suryawangsa 2, saat dihubungi Okezone.
Menurut dia, proses pembuatan mobil listrik generasi pertama membutuhkan waktu lama karena semuanya dimulai dari nol. Saat itu, siswa dan pihak sekolah masih sambil belajar mengenai mobil bertenaga listrik.
Namun, pembuatan Suryawangsa 1 dijadikan pelajaran berarti sehingga produksi Suryawangsa 2 bisa jauh lebih cepat. Pembuatannya melibatkan 30 siswa. Itu pun tidak seluruhnya terjun all out karena mereka juga terbebani kewajiban belajar.
Rencananya, mobil berbentuk mikrobus yang tenaganya memanfaatkan sinar matahari itu akan dikendarai dari Jakarta ke Surabaya sebelum pulang ke Gondanglegi, Malang.
Mobil akan berangkat dari Jakarta pagi ini dilepas oleh Ketum PP Muhammadiyah Din Syamsuddin. Di perjalanan, mobil berkapasitas enam tempat duduk itu akan singgah di beberapa sekolah Muhammadiyah, sebagai pemberi motivasi kepada para siswa lain.
Sesampainya di Surabaya, rencananya rombongan akan diterima Gubernur Jawa Timur Soekarwo. Perjalanan Jakarta-Surabaya memakan waktu delapan hari karena mobil juga akan road show ke sekolah-sekolah Muhammadiyah.

 

Ingin Awet Muda? Ini Tipsnya (1)
Friday, 19 December 2014, 13:35 WIB
Indira Rezkisari/Republika

Kiwi
A+ | Reset | A-
REPUBLIKA.CO.ID, Setiap wanita ingin terlihat lebih muda, apalagi untuk wanita yan berusia matang. Seiring dengan bertambahnya usia, wanita cenderung kehilangan cahaya indah kulitnya. Untungnya, ada beberapa tips dan trik yang digunakan untuk terlihat lebih muda.

Hal utama untuk Anda ikuti adalah merawat kulit Anda setiap hari. Ingat, semakin sehat kulit, maka Anda semakin terlihat muda. Inilah tips untuk terlihat lebih muda seperti yang dikuti Womanitely, Jumat (19/12).

Meningkatkan asupan vitamin C

Salah satu cara terbaik untuk terlihat lebih muda adalah dengan meningkatkan asupan vitamin C. Vitamin C merangsang produksi kolagen di kulit, untuk menjaga kulit Anda agar terlihat segar dan muda.

Karena vitamin C baik untuk tubuh, sepertinya Anda bisa menambahkannya pada makanan Anda. Untuk itu, cobalah untuk makan jeruk, paprika, kiwi, jeruk bali, tomat dan stroberi untuk bisa mendapatkan manfaatnya.

Meningkatkan asupan protein

Protein memainkan peran penting dalam hampir setiap aspek dari kulit, termasuk produksi kolagen, penampilan, pergantian sel serta struktur. Anda disarankan memilih protein tanpa lemak seperti ikan, daging sirloin, dan dada ayam agar bisa mendapat manfaatnya. Atau, bisa juga Anda mengkonsumsi protein rendah lemak seperti susu, telur, kacang-kacangan dan biji-bijian.

Gunakan minyak salad

Mayones memang lezat, tapi tidak begitu sehat. Untuk itu, Anda bisa mulai menggunakan minyak salad.

Cobalah menggabungkan sedikit canola atau minyak zaitun dengan sedikit cuka pada salad sehat Anda. Ketika Anda mencampur sayuran dengan sedikit minyak, tubuh Anda dapat menyerap vitamin C, E dan setiap antioksidan lain yang jauh lebih baik.

Salad seperti ini akan membantu memerangi kerusakan radikal bebas. Selain itu, dapat membantu menjaga kulit Anda terlihat bercahaya dan awet muda.
Ingin Awet Muda? Ini Tipsnya (2-Habis)
Jumat, 19 Desember 2014, 13:49 WIB
Prayogi/Republika

Berdandan
A+ | Reset | A-
REPUBLIKA.CO.ID, Setiap wanita ingin terlihat lebih muda, apalagi untuk wanita yan berusia matang. Seiring dengan bertambahnya usia, wanita cenderung kehilangan cahaya indah kulitnya. Untungnya, ada beberapa tips dan trik yang digunakan untuk terlihat lebih muda.

Hal utama untuk Anda ikuti adalah merawat kulit Anda setiap hari. Ingat, semakin sehat kulit, maka Anda semakin terlihat muda. Inilah tips untuk terlihat lebih muda seperti yang dikuti Womanitely, Jumat (19/12).

Jangan menggunakan bedak

Meskipun bedak bisa memperbaiki tampilan kulit, tapi ini bukan rekomendasi untuk terlihat lebih muda. Semakin lama bedak Anda di wajah Anda, ini akan semakin merayap ke dalam garis-garis halus dan kerutan kecil Anda. Sehingga, bedak ini akan membuat kerutan Anda lebih terlihat.

Anda bisa menggunakan alas bedak untuk menyembunyikan noda. Tapi cobalah untuk tidak menggunakan bedak Anda.

Tambahkan bronzer

Bintik-bintik hitam cenderung muncul pada kulit. Tapi kondisi ini dapat dengan mudah disembunyikan dengan bronzer. Bronzer juga dapat memberikan kulit Anda memiliki cahaya yang indah..

Rawatlah tangan Anda

Meskipun penting untuk merawat wajah Anda setiap hari, tapi jangan lupa tangan Anda. Pastikan Anda merawat tangan Anda dengan benar setiap hari.

Jika Anda memiliki sedikit uang, cobalah untuk menggosok produk wajah Anda ke dalamnya. Anda juga perlu menggunakan krim tangan khusus. Jangan lupa untuk menggunakan tabir surya setiap hari. Ini adalah langkah besar untuk terlihat lebih muda.

Kenakan riasan yang tepat

Untuk terlihat lebih muda, pastikan Anda mengenakan warna yang tepat pada bibir Anda, mata dan pipi. Cobalah menampilkan sesuatu yang lebih alami.
Mobil Tenggelam di Laut Selama 7 Tahun Dijual, Laku Rp17 Jutaan
Jum’at, 19 Desember 2014 – 05:57 wib |

WILLHELMSHAVEN – Mobil mungil SmartForTwo yang tenggelam di dasar laut di Pelabuhan Willhelmshaven, Jernam, selama tujuh tahun, diangkat baru-baru ini. Mobil yang sudah dibalut lumut itu lalu dijual melalui eBay.
Hasilnya tidak terlalu mengecewakan. Ada 56 orang yang menawar mobil tersebut, sementara iklannya di eBay dilihat sebanyak 120 ribu kali.
Berapa harganya? Lumayan untuk ukuran mobil yang sudah tidak bisa digunakan lagi, yakni 1.131 euro atau sekira Rp17,6 juta. Uang hasil penjualan akan disumbang untuk bank pangan di kota setempat.
Seluruh bodi mobil tidak hanya berlumut, namun juga berkarat. Bagian interiornya juga dipenuhi kerang. Cukup mengerikan kondisinya.
“Menakjubkan. Kami mengira maksimal laku 100 euro (Rp1,5 juta), tapi kami malah kewalahan dengan tingginya respons,” ujar Andreas Jager, sang penjual, seperti dikutip dari Autoevolution, Jumat (19/12/2014).
Sementara itu identitas pemilik mobil dirahasiakan. Mobil tersebut merupakan hasil curian. Lalu oleh pelakunya dibuang ke laut. Kasus ini sudah selesai, namun bangkai kendaraan baru diangkat baru-baru ini.